Kelelahan emosional adalah keadaan yang dicapai dengan upaya psikis yang berlebihan. Dalam hal ini, kita tidak hanya berbicara tentang kelebihan pekerjaan, tetapi tentang beban yang menyiratkan asumsi konflik, tanggung jawab atau rangsangan emosional atau kognitif yang merugikan. Dengan demikian, tidak muncul secara spontan, tetapi merupakan proses inkubasi lambat yang mencapai puncaknya ketika orang tersebut pingsan. Kebangkrutan ini menjerumuskannya ke dalam situasi kelumpuhan, depresi berat, meski terkadang bisa juga memanifestasikan dirinya dengan gejala somatik.

Walaupun kelelahan emosional dialami sebagai kelelahan mental, biasanya disertai dengan kelelahan fisik yang hebat yang membuat orang tersebut merasa bahwa mereka tidak akan pernah pulih.Jika hal itu terjadi, ada perasaan berat, ketidakmungkinan untuk melanjutkan. Itu kemudian jatuh ke dalam kelembaman yang sulit untuk keluar karena biasanya dikaitkan dengan perasaan tidak berdaya.

Penyebab kelelahan emosional

Kelelahan emosional muncul sebagai akibat dari ketidakseimbangan antara apa yang kita berikan dan apa yang kita terima. Orang yang menderita kelelahan emosional dicirikan karena mereka tidak membatasi dedikasinya, baik di tempat kerja, di rumah, dengan pasangannya atau di bidang apa pun.

Secara umum, ini terjadi di area di mana ada permintaan diri yang besar dan tingkat tanggung jawab yang tinggi, seperti halnya dalam pekerjaan yang berhubungan dengan kesehatan. Dalam lingkungan ini, narasi dipupuk di mana kebutuhan sendiri dihilangkan demi kepentingan merawat orang lain.

Hal yang biasa terjadi adalah orang tersebut melupakan batasannya sendiri dan akhirnya kelelahan, tanpa waktu untuk diri sendiri. Pada saat yang sama, Anda merasa tidak mendapatkan pengakuan, kasih sayang, atau pertimbangan yang layak Anda dapatkan. Narasi yang mengelilingi para profesional ini menumbuhkan gaya di mana kebutuhan mereka diminimalkan dan profil kekebalan dan kemandirian diadopsi. Sesuatu yang tidak sesuai dengan realitas kompleks setiap mata pelajaran dan tingginya tuntutan pekerjaan mereka.
Gejala pertama kelelahan

Beberapa tanda, yang tidak terlalu dipentingkan, dapat memperingatkan kita tentang risiko berakhirnya kelelahan emosional. Kita harus memperhatikan:

Kelelahan fisik Orang tersebut sering merasa lelah. Dari saat dia membuka matanya, dia mengalami seolah-olah sangat sulit apa yang menunggunya di hari itu.

Walaupun kedengarannya kontradiktif, orang dengan kelelahan emosional mengalami kesulitan tidur. Dia selalu memiliki masalah yang berputar di kepalanya yang tidak membantunya tertidur.

Sering terjadi ketidaknyamanan dan kehilangan kendali diri. Orang yang kelelahan terlihat dalam suasana hati yang buruk dan terlalu sensitif terhadap kritik atau sikap tidak setuju.

Kurangnya motivasi Orang tersebut bertindak secara mekanis. Dia tidak merasa antusias atau tertarik dengan aktivitasnya.

Jarak afektif Emosi mulai menjadi lebih datar dan datar. Seolah-olah dia sebenarnya tidak merasakan apa-apa.

Sering lupa, kejenuhan informasi dan / atau rangsangan menyebabkan kegagalan memori. Hal-hal kecil mudah dilupakan.

Kesulitan berpikir – Orang tersebut mudah merasa bingung. Ada alasan yang lebih lambat.

Outlet untuk kelelahan emosional

Cara terbaik untuk mengatasi kelelahan emosional, tentu saja, dengan istirahat, cepat atau lambat, melupakan diri sendiri akan berdampak buruk. Anda harus mencari waktu luang untuk rileks dan tenang. Orang yang memaksakan diri terlalu keras bisa pergi bertahun-tahun, misalnya, tanpa mengambil cuti. Jadi, langkah pertama mungkin adalah tidak menyerah dalam beberapa hari dalam setahun untuk mendedikasikan mereka untuk beristirahat.

Di luar ukuran istirahat yang luar biasa, penting untuk mengubah sikap terhadap kewajiban sehari-hari dan berkaitan dengan perawatan diri. Oleh karena itu, mungkin berguna untuk merencanakan hari dengan secara teratur memasukkan waktu untuk istirahat atau bersantai.

Pada kenyataannya, semua ini dapat disimpulkan dalam pentingnya berhubungan kembali dengan diri kita sendiri setiap hari, mencari keseimbangan antara tuntutan orang lain dan kebutuhan kita. Kita harus menumbuhkan sikap hormat dan pengertian terhadap diri kita sendiri yang pada akhirnya juga akan bermanfaat bagi lingkungan pribadi dan kompetensi profesional kita.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *