Gelombang pasang telah berbalik melawan Valverde selama berbulan-bulan, tetapi itu imbang 2-2 melawan Espanyol pada 4 Januari ketika Bartomeu akhirnya mulai menerima bahwa perubahan diperlukan. Bahwa hanya beberapa menit setelah peluit akhir, presiden mengeluarkan ultimatum kepada orang-orang terdekatnya: jika tim tidak menunjukkan penampilan yang ditingkatkan dalam Supercopa Spanyol melawan Atletico Madrid, mereka perlu mengganti manajer.

Barcelona akhirnya memainkan salah satu pertandingan terbaik mereka musim ini melawan Atletico di Jeddah, Arab Saudi, pada 9 Januari, tetapi meskipun unggul 2-1, mereka akhirnya kalah 3-2 setelah dua gol Atleti di sembilan menit terakhir. Bagi para pejabat senior di klub, permainan membangkitkan ingatan tentang dua kerugian yang merusak baru-baru ini: malam-malam yang mengerikan melawan AS Roma dan Liverpool di Liga Champions.

Menurut sumber, Barcelona telah menjajaki kemungkinan manajer untuk sementara waktu, sudah berencana untuk menggantikan Valverde di musim panas. Tapi kekalahan di Supercopa mempercepat rencana itu, yang sangat disayangkan bagi manajer yang diperangi mengingat keadaan di sekitar klub ketika dia tiba dan tangan dia ditangani.

Valverde mengambil alih dari Luis Enrique pada 2017 dan segera harus berurusan dengan kepergian Neymar. Dia tidak bisa melakukan apa pun untuk menghentikan pemain Brasil itu pergi begitu Paris Saint-Germain membayar klausul rilisnya senilai € 222 juta. Barca kemudian dikuasai oleh Real Madrid di Supercopa Spanyol tahun itu, membuat Gerard Pique mengeluh bahwa ia merasa “kalah” dengan rival Clasico mereka untuk pertama kalinya sejak ia bergabung kembali dengan klub dari Manchester United pada 2008.

Namun perasaan itu tidak bertahan lama. Valverde mengakhiri musim 2017-18 dengan liga dan piala ganda dan mengikutinya dengan gelar liga lainnya di 2018-19. Tapi Liga Champions yang memalukan keluar di tangan Roma dan Liverpool, bersama dengan kekalahan final Copa del Rey dari Valencia, membuat banyak orang di dalam klub mendorongnya dipecat musim panas lalu.

Dilansir dari ESPN bahwa direktur olahraga pada saat itu, Pep Segura, mengedepankan nama Thierry Henry untuk pekerjaan itu. Anggota dewan lainnya diperiksa Roberto Martinez, dengan nama Setien muncul di suatu tempat dalam daftar mereka. Tapi Bartomeu terjebak oleh Valverde karena dua alasan: satu, dia masih mendapat dukungan dari para pemain, dan dua, dia tidak yakin pada saat itu oleh alternatif.

Sejak itu, hasilnya baik-baik saja, tetapi sumber-sumber menjelaskan bahwa Bartomeu semakin khawatir tentang “citra” tim di lapangan. Setiap tampilan yang mengecewakan adalah paku lain di peti mati Valverde, setiap poin menunjukkan kesalahannya. Purists memalu dia untuk gaya tim, mengeluh bahwa Barcelona tidak bermain seperti Barcelona bahkan ketika mereka menang.

Bartomeu, yang semakin sendirian dalam mendukung Valverde, akhirnya berubah pikiran setelah mereka kehilangan poin melawan rival mereka, Espanyol. Bahwa dia memberi sanksi kepada direktur olahraga Eric Abidal untuk meningkatkan pencarian pengganti, dan pada saat Atletico mencetak dua gol di akhir untuk menyingkirkan Barca dari Supercopa yang dirubah pada babak semifinal, Bartomeu memutuskan cukup sudah.

Presiden bertemu dengan beberapa pemain setelah pertandingan itu di Jeddah untuk memberi tahu mereka tentang rencananya. Sumber menjelaskan bahwa Valverde tetap disukai oleh pasukan, tetapi dua faksi telah berkembang: mereka yang mendukungnya hampir tanpa syarat dan mereka yang menganggap pelatihan itu tidak cukup kuat dan gayanya agak terlalu mudah. Orang-orang seperti Messi dan Pique berada di kubu pertama, kedua pemain memposting pesan terima kasih sejak pemberhentian Valverde. Beberapa pemain muda dan pemain baru ada di kubu kedua.

Ansu Fati, yang diserahkan debutnya musim ini dalam usia 16, adalah salah satu anggota yang lebih emosional dari skuad ketika Valverde yang berlinang air mata akhirnya mengucapkan selamat tinggal pada hari Selasa. Bahwa Valverde meminta obrolan satu-satu dengan anak muda itu sebelum pergi, mengatakan kepadanya untuk melanjutkan dengan cara yang sama seperti ketika dia masuk ke gambar tim utama, tetapi sambil menjaga dirinya tetap membumi dan tidak mengubah pendekatannya ke permainan.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *