Amin Younes (Düsseldorf, 1993) kembali tersenyum. Ini adalah ungkapan yang sering diucapkan oleh banyak pesepakbola dan pemain Jerman itu harus mendengarkannya mengikuti namanya setelah hampir tiga tahun tanpa menemukan stabilitas yang dibutuhkan pesepakbola untuk menunjukkan level terbaiknya. Pada hari Sabtu dia menunjukkannya dengan gol yang bagus untuk dilihat karena keindahan pukulan dan lintasan bola ke Bayern. Usai golnya, ia memperlihatkan kaos untuk mendukung Fatih Saraçoglu, korban serangan teroris Hanau pada 02-20-2020.

Di Ajax, di mana dia dikenal, dia tersungkur karena biayanya yang rendah (€ 2,5 juta) dan penampilannya yang luar biasa. Dia mengambil alih sayap kiri tim yang mencapai final Liga Europa dan bersama Peter Bosz dia menjadi agitator dan asisten winger. Sebuah kelas untuk bermain yang membawanya ke senior Joachim Löw selama empat bulan, sampai kejatuhannya dimulai.

Masalah lututnya dimulai, Ajax berada dalam momen yang sulit (mereka mengganti pelatih, dari Keizer menjadi Ten Hag, pada bulan Desember) dan Justin Kluivert, bakat spektakuler dan kesayangan klub, menjulurkan kepalanya. Dia ingin pergi, dia tidak memperbarui untuk dapat pergi secara gratis di musim panas dan agennya mulai menyaring bahwa dia mendapat tawaran dari Seville, Inter, Wolfsburg, Zenit, Swansea, Watford atau Naples. Dari yang terakhir, Ajax menerima proposal lima juta, tetapi masalah keluarga membuatnya harus melakukan perjalanan ke Jerman pada 30 Januari dan tidak dapat menandatangani kontrak dengan Italia di pasar musim dingin.

Karena Younes tidak nyaman di Amsterdam, tidak ada yang bisa dilakukan. Dia bermain 49 menit hingga 11 Maret, ketika dia menyatakan in absentia. Ten Hag memerintahkannya untuk melakukan pemanasan dan dia, di Johan Cruijff ArenA, menolak untuk keluar. Klub menghukumnya dengan mengirimnya berlatih selama dua minggu bersama anak perusahaan dan dia tidak bermain dengan Ajax lagi.

Setelah ditutup, kali ini, transfernya ke Naples, dia mematahkan tendon Achilles-nya di musim panas dan dia tidak bisa melakukan debutnya di bawah Carlo Ancelotti hingga Desember. Dalam dua musim, satu setengah dalam latihan antara cedera dan pandemi, dia bermain 725 menit dan di hari-hari terakhir bursa transfer Gattuso setuju untuk pergi dengan status pinjaman ke Eintracht, di mana dia adalah pesepakbola lain. Melangkah lebih jauh ke dalam kotak penalti, dia memiliki empat gol dan akhirnya, pada usia 27 tahun, dia menunjukkan bakat yang diandaikan dalam waktu singkat dia bersinar di Ajax. Dalam beberapa pertandingan dia telah menjadi pemain yang Jovic datang dari bangku cadangan sampai hari ini, di mana Jerman mendukung pemain Serbia itu dari belakang. Löw harus memperhatikan pertandingannya lagi.

Leave a comment